Sosok Firmansyah, Pria Aniaya Istri hingga Nyaris Tewas, Pernah Injak Perut Korban yang Sedang Hamil

Seorang pria bernama Firmansyah asal Prabumulih, Sumatera Selatan kini diburu polisi. Pasalnya, ia telah menganiaya istrinya sendiri hingga nyaris tewas. Ternyata Firmansyah memang kerap melakukan kekerasan kepada istrinya bahkan sejak awal awal menikah.

Parhanya, Firmansyah pernah menginjak perut korban yang saat itu sedang mengandung anak pelaku. Akibat penganiayaan yang dilakukan Firmansyah, sang istri bernama Puspa Dewi sempat kritis, Rabu (21/4/2021). Puspa Dewi sekarang masih dirawat di RSUD Prabumulih.

Dibincangi, Jumat (23/4/2021), Puspa mengakui sang suami terkadang berperilaku sangat sayang lalu tiba tiba berubah menjadi pemarah dan itu terjadi terus berulang ulang. "Suami itu kadang sayang sekali dan kadang temperamen marah marah, kadang baik dan kadang tiba tiba jadi pemarah," ungkap Puspa Dewi diwawancarai sejumlah wartawan, kemarin. Puspa Dewi menuturkan, sebelum kejadian penganiayaan terhadap dirinya tidak ada masalah dengan sang suami bahkan sempat menunaikan sahur dan salat subuh bersama.

"Kami sempat subuh dan sahur bersama tapi tidak tau tiba tiba dia ingin membunuh saya," katanya. Ibu dua anak itu mengaku dirinya selesai sahur berpamitan tidur lebih dulu dengan sang suami. Lalu tiba tiba dirinya terbangun dengan kondisi Firmansyah diatas perutnya dengan tangan kiri mencekik leher dan tangan kanan memasukkan tangannya ke mulut.

"Saya bangun leher saya dicekik dan tangan saya dimasukkannya ke leher sampai tulang tenggorokan, dia mau bunuh saya. Lalu ada adik saya sama tetangga teriak teriak diluar minta buka kan pintu," ungkapnya. Diduga panik dengan teriakan itu, Firmansyah kemudian mengambil handphone dan uang arisan Puspa Dewi dan membuka pintu lalu kabur. "Tidak tau kenapa dia mau bunuh aku, kalau masalah sering (cekcok) tapi masalah ekonomi rumah tangga, dia memang sering kasar, kalau salah jawab saja memukul, jambak rambut dan nendang," ceritanya dengan suara serak.

Puspa Dewi mengaku sakit dibagian badan karena jari tangan putus seperti dimutilasi dan patah serta kepala bocor kelihatan. "Kepala saya pecah kelihatan otak, kalau kata saksi yang melihat dipukul pakai kayu pelawan di dekat saya." "Kejadian itu disaksikan anak perempuan saya yang kecil umur 4 tahun, saat dia ingin bunuh saya," katanya seraya menyebutkan anaknya laki laki umur 12 tahun tidak diketahuinya lagi ada dimana.

Puspa Dewi berharap petugas kepolisian bekerja dan menangkap sang suami sehingga bisa mempertanggungjawabkan perbuatan yang telah menganiaya dirinya. "Harapan saya semoga segera ditangkap biar bisa bertanggungjawab," harapnya. Hal yang sama disampaikan Milawati ibu korban yang mengharapkan pelaku segera diringkus sehingga bisa diberikan hukum setimpal dengan perbuatannya.

"Anak saya itu sejak nikah dipukuli terus bahkan saat hamil anak pertama diinjak injak perutnya, pelaku itu kadang baik sekali dan kadang marah," katanya. Bahkan kata Milawati, sang mantu sebelum kejadian ke rumahnya bersama Puspa Dewi dan saat itu pelaku sangat baik tanpa ada masalah. "Dua hari sebelum kejadian dia (Firmansyah) ke rumah, silaturahmi duduk biasa saja, nonton tv dan tidak ada masalah. Sudah kami laporkan kasus ini," ungkapnya.

Kapolres Prabumulih AKBP Siswandimelalui Kasat Reskrim AKP Abdul Rahman mengungkapkan pihaknya masih memburu pelaku. "Kita masih memburu pelaku yang merupakan suami korban sendiri, mohon doanya semoga segera diamankan," tegasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *